PPKM
Sumber Foto : (Ilustrasi) https://www.freepik.com

BALIPORTALNEWS.COM, YOGYAKARTA – Epidemiolog UGM, dr. Citra Indriani, MPH., menyebutkan implementasi pembatasan kegiatan masyarakat di tengah pandemi Covid-19 perlu lebih dipertegas dan dilaksanakan secara konsisten. Langkah tersebut diharapkan dapat menekan laju penularan Virus Corona baru di masyarakat.

“Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) II dari berbagai kajian memang dinilai tidak efektif karena mobilitas masyarakat tidak terlalu berubah, masih saja tinggi. Karenanya implementasi di lapangan akan kebijakan PPKM perlu lebih diperketat lagi,” paparnya saat dihubungi Selasa (2/2/2021).

Citra mengatakan pelaksanaan PPKM jilid II diharapkan dapat menurunkan kasus Covid-19 di tanah air. Namun begitu, angka kasus tetap tinggi lebih dari 10 ribu kasus meskipun saat PPKM II.

Baca Juga :  Abaikan Prokes, Antrean Gerai Mie di Peguyangan Ditertibkan

“Akan tetapi PPKM II ini tetap ada andil dalam mencegah transmisi Covid-19 sebab jika tidak diterapkan bisa jadi kasusnya naik diangka 20 ribuan. Saat pembatasan tidak dilakukan justru makin tidak terkontrol,” urainya.

Menurut dosen Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK) UGM ini pelaksanaan PPKM akan berhasil tak hanya dengan memperketat implementasi di lapangan saja. Kendati begitu juga dibarengi dengan penerapan protokol kesehatan (prokes) secara disiplin. Lalu, dilakukan monitoring terhadap pelaksanaan PPKM dan prokes serta terus melaksanakan promosi kesehatan di masyarakat.

“Karantina wilayah atau lockdown diambil sebagai pilihan terakhir karena ini konsekuensinya berat, butuh biaya besar,” terangnya.

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here