Listrik
Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTLANEWS.COM, JAKARTA – PLN siap menjaga pasokan listrik guna mendukung aktivitas masyarakat selama Penerapan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) yang diberlakukan di sebagian wilayah Jawa dan Bali. PPKM efektif dilakukan mulai tanggal 11-25 Januari 2021. Langkah tersebut diambil pemerintah guna memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

“Kami menyadari, dalam kondisi PPKM di mana masyarakat dituntut untuk tetap berada di rumah, tentu kehadiran listrik sangat penting agar masyarakat tetap dapat produktidlf dan beraktifitas dengan nyaman di rumah,” tutur Direktur Bisnis Regional Jawa Madura dan Bali PLN, Haryanto WS, Minggu (10/1/2021).

Saat ini sistem kelistrikan Jawa-Bali memiliki daya mampu mencapai 37 ribu megawatt (MW) dengan beban puncak sekitar 26 ribu MW, terdapat cadangan daya sekitar 11 ribu MW.

Baca Juga :  PLN UID Bali Siaga Hadapi Bencana Alam

Untuk menjaga pasokan listrik tetap andal selama PPKM diberlakukan, PLN telah menyiagakan personil yang bertugas di unit-unit kritikal seperti Pembangkit, Transmisi, Pengatur Beban dan Distribusi, Layanan Call Center 123, Command Center, Pelayanan Pelanggan dan Posko Pelayanan Teknik tetap akan bekerja di unit kerjanya masing-masing.

PLN juga telah melakukan siaga secara khusus untuk rumah sakit rujukan Covid-19 di Jawa Bali dimana Standard Operational Procedure (SOP) yang diterapkan terhadap rumah sakit besar tersebut adalah memastikan pasokan mempunyai backup suplai apabila utama mengalami gangguan maka langsung dipindahkan ke sumber listrik cadangan.

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here