Hari Pahlawan
Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) yang bertindak selaku inspektur upacara mengobarkan semangat kepahlawanan di tengah pandemi Covid-19 untuk kebangkitan perekonomian Bali. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASARApel Peringatan Hari Pahlawan Tahun 2020 dilaksanakan di Halaman Kantor Gubernur Bali Jalan Basuki Rahmat 1 Denpasar, Selasa (10/11/2020). Pada kesempatan itu, Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) yang bertindak selaku inspektur upacara mengobarkan semangat kepahlawanan di tengah pandemi Covid-19 untuk kebangkitan perekonomian Bali.

Kepada awak media yang mewawancarainya usai pelaksanaan apel, Wagub Cok Ace menyampaikan bahwa sosok pahlawan identik dengan perjuangan. Menurut Cok Ace, pada jaman sebelum kemerdekaan, perjuangan identik dengan angkat senjata untuk mengusir penjajah.

Namun dewasa ini perjuangan bersifat lebih dimanis karena yang dihadapi bukan lagi penjajah namun sejumlah persoalan seperti ketertinggalan, kemiskinan dan masalah lainnya. “Saat ini persoalan paling riil yang tengah kita hadapi adalah pandemi Covid-19,” ujarnya.

Guru Besar ISI Denpasar ini menyebut, Covid-19 tak hanya mengancam kesehatan, namun juga berdampak sangat serius bagi sektor perekonomian Bali. Merujuk data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali,  pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) Bali pada kuartal III Tahun 2020 mengalami kontraksi atau tumbuh negatif 12,28%. Situasi ini menjadi tantangan yang sangat berat bagi pemerintah, pelaku usaha dan seluruh komponen Bali.

Baca Juga :  Pemkot Denpasar Bahas Plan Action Sister City dengan Mosel Bay Afrika Selatan

Menyikapi hal itu, Pemprov Bali didukung oleh berbagai komponen terus berupaya mengoptimalkan upaya pengendalian penyebaran Covid-19. Panglingsir Puri Ubud ini menyebut, upaya penanganan Covid-19 di Daerah Bali sudah memperlihatkan trend perkembangan ke arah positif.

Dalam beberapa pekan terakhir, ujar Cok Ace, penambahan jumlah pasien terinfeksi dan yang meninggal sudah semakin menurun. “Bahkan dalam beberapa hari terakhir, jumlah pasien meninggal sempat nol,” imbuhnya.

Ia menyebut, kondisi ini memacu semangat optimisme untuk kebangkitan ekonomi Bali. “Saatnya secara perlahan kita mulai memikirkan upaya mendorong pertumbuhan ekonomi tanpa mengabaikan protokol kesehatan pencegahan Covid-19,” ucapnya sembari mengajak pelaku usaha dan seluruh komponen masyarakat tetap optimis, tetap semangat dan bersatu padu di tengah pandemi. Karena ia yakin dengan optomisme dan semanat persatuan, segala persoalan akan dapat diselesaikan.

Sementara itu, Menteri Sosial RI Juliari P. Batubara dalam sambutan yang dibacakan oleh Wagub Cok Ace berpesan agar masyarakat tidak mengingat sosok pahlawan hanya pada tanggal 10 November saja. “Perjuangan dan pengorbanan para pahlawan yang telah mempertaruhkan nyawa untuk mempertahankan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia perlu terus dikenang sepanjang masa,” ujarnya.

Baca Juga :  Dinas Pertanian Denpasar Kembangkan Nanas Madu Subang, Sekali Produksi Capai 31,6 Ton/Ha

Mensos berharap, apa yang telah dilakukan para pahlawan menjadi inspirasi dan motivasi bagi seluruh komponen masyarakat untuk meneruskan perjuangan mereka. Kendati musuh yang dihadapi saat ini bukanlah penjajah, namun semangat para pahlawan masih sangat relevan untuk mengatasi berbagai permasalahan bangsa seperti kemiskinan, bencana alam, narkoba, paham- paham radikal, termasuk perjuangan melawan pandemi Covid-19 yang saat ini melanda dunia.

Menurutnya, nilai-nilai kepahlawanan seperti rela berkorban, pantang menyerah, suka membantu, bergotong royong, perlu terus dirawat dan dipupuk agar tumbuh di hati sanubari rakyat Indonesia.

“Semangat kepahlawanan yang terus menyala, dapat dijadikan sebagai motor penggerak dalam upaya kita mengisi kemerdekaan untuk mewujudkan cita-cita pendiri negeri ini. Mari tunjukkan kontribusi kita kepada bangsa dan negara dengan menjadi pahlawan masa kini yang memiliki empati untuk menolong sesama, saling menghargai dan menghormati satu sama lain,” ajaknya.

Masih dalam sambutannya, Mensos Juliari P. Batubara juga mengajak masyarakat berpartisipasi memperingati Hari Pahlawan Tahun 2020 sebagai bentuk penghargaan atas jasa para pahlawan. Ia lantas mengutip ungkapan The Founding Fathers Soekarno yang menyatakan bahwa bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa pahlawannya.

Baca Juga :  Denpasar Tuan Rumah Kegiatan Peringatan Hari Anak Sedunia Tahun 2020

“Kita lanjutkan perjuangan para pahlawan dengan bersatu, bergotong royong mengisi kemerdekaan membangun negeri. Jangan sia-siakan perjuangan para pahlawan yang telah rela mengorbankan jiwa dan raga demi bumi pertiwi. Kita buktikan bahwa bangsa Indonesia adalah bangsa yang tangguh, berdaya saing, penuh dengan daya kreasi yang tidak kalah dengan bangsa-bangsa lain di dunia,” pungkasnya.

Apel peringatan Hari Pahlawan di Halaman Kantor Gubernur Bali diikuti oleh Sekda Provinsi Bali Dewa Made Indra beserta jajaran pejabat Eselon II, III dan IV Pemprov Bali. Selain itu, apel juga dihadiri jajaran Forkopimda Provinsi Bali. Peringatan Hari Pahlawan tahun ini mengusung tema “Pahlawanku Sepanjang Masa”. (ads/bpn)

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here