Wabup Suiasa saat memberikan pengarahan terkait Kinerja Guru dan Pegawai se-Kecamatan Kuta Selatan dan Kecamatan Kuta di Masa Pandemi Covid-19 bertempat di SMPN 5 Kuta Selatan, Senin (21/9/2020). Sumber Foto : Humas Badung

BALIPORTALNEWS.COM, BADUNGKemunculan pandemi Covid-19 ditengah masyarakat membuat semua tatanan kehidupan berubah drastis. Tak terkecuali pada dunia pendidikan, dimana kegiatan belajar mengajar yang sebelumnya berjalan normal dengan cara konvensional tatap muka, tiba-tiba harus berubah daring karena siswa dan guru tidak dapat melakukan kunjungan langsung ke sekolah.

“Pandemi merupakan tantangan yang bisa dijadikan sebagai peluang oleh para guru di Kabupaten Badung karena membawa perubahan dan tugas baru. Guru harus berpikir positif dan produktif agar bisa melakukan tugas yang lebih baik. Untuk itu guru harus mampu menguasai dan menggunakan alat teknologi informasi dan komunikasi (TIK), jaringan internet dan menyiapkan materi/konten secara inovatif,” kata Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa saat memberikan pengarahan terkait Kinerja Guru dan Pegawai se-Kecamatan Kuta Selatan dan Kecamatan Kuta di Masa Pandemi Covid-19 bertempat di SMPN 5 Kuta Selatan, Senin (21/9/2020).

Acara yang juga disiarkan secara langsung di kanal Youtube P3GTK Kemdikbud ini juga dihadiri oleh Camat Kuta Selatan Ketut Gede Arta, Kepala UPT Disdikpora Kecamatan Kuta Selatan, Ketua PGRI, Ketua MKKS, Ketua K3 Paud dan Kepala Sekolah SMPN 5 Kuta Selatan.

Baca Juga :  Smart City di Badung Sudah Level Impact

Lebih lanjut Wabup Suiasa mengatakan sebelum ada pandemi Covid-19, guru terbiasa melaksanakan tugas belajar mengajar sebagaimana biasanya. Bahkan tidak sedikit yang merasa jenuh karena terus mengulang pola pekerjaan dan kebiasaan yang sama. Namun setelah adanya pandemi, juga membawa berkah karena pembelajaran secara daring dengan menggunakan TIK akan memberikan nilai positif, dunia pendidikan bisa menjadi lebih maju, guru dan siswa bisa lebih menguasai teknologi.

“Kondisi seperti ini, merupakan suatu tantangan yang harus dihadapi oleh para guru, dengan cara membangun motivasi intrinsik diri sendiri (memiliki kepercayaan diri) dan juga memiliki sikap yang progresif dan sikap yang optimistis (harus bisa meyakinkan siswa bahwa hasil dari proses pembelajaran daring ini bisa menghasilkan output yang lebih baik), serta tentunya harus bisa beradaptasi dengan teknologi informasi,” pesannya.

Untuk itu diingatkan dimasa ini guru harus bisa membangun interaksi yang efektif kepada siswa. Karena jika semua hal tadi bisa dijalankan, tentu kualitas pendidikan bisa menjadi lebih baik. “Mengingat kita selaku pemerintah daerah sudah menyediakan fasilitas yang sangat memadai untuk mempermudah kegiatan belajar mengajar secara daring. Dan saat ini kita juga sudah melakukan uji coba pemasangan jaringan wifi gratis ke rumah tangga di beberapa desa,” pungkasnya.

Baca Juga :  Bandara Ngurah Rai Raih Sertifikat Inisiasi Koridor Sehat dari IIAC

Sementara itu Kadis Pendidikan, Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Badung I Ketut Widya Astika melaporkan bahwa para guru di Kabupaten Badung saat pandemi ini sudah bekerja secara maksimal dengan memberikan materi secara online. Diharapkan para guru tetap semangat dalam memajukan dunia pendidikan di Kabupaten Badung mengingat perhatian pemerintah yang juga begitu besar terhadap para guru

“Kami juga mengucapkan terimakasih kepada Bapak Bupati dan Bapak Wakil Bupati, karena telah memberikan perhatian yang begitu besar kepada para guru di Kabupaten Badung,” ujarnya.(humas-bdg/bpn)

Silahkan Berkomentar

Please enter your comment!
Please enter your name here