istimewa/bpn

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENGSejumlah 13 orang Pekerja Migran Indonesia (PMI) yang telah melawati karantina selama 14 hari mengikuti Rapid Test serentak. Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana, ST mengajak seluruh PMI yang telah dites negatif dan diperbolehkan pulang untuk ikuti segala anjuran pemerintah tentang Covid-19.

Baca Juga :  Pemkab Buleleng Siapkan Buku Panduan Untuk Wisatawan

Ajakan tersebut disampaikan langsung Bupati Agus Suradnyana usai melihat langsung jalannya Rapid Test bagi sejumlah PMI bertempat di Hotel Aneka, Minggu (26/4/2020).

Menurut Agus Suradnyana, Rapid Test jenis Antigen ini dilaksanakan secara bertahap. Mengikuti masa karantina para PMI, baik yang melaksanakan karantina di sekolah ataupun hotel. Setelah 14 hari, maka para pekerja tersebut wajib laksanakan Rapid Test.

Rapid test antigen yang digunakan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng ini, diakui Bupati Agus sebagai salah satu jenis Rapid yang lebih akurat dari Rapid Test Antibodi. Buleleng sendiri juga menjadi Kabupaten pertama di Bali yang mengadakan Rapid jenis ini.

“Alhasil bagi para PMI yang sudah jalani Rapid Test di Bandara dan hasilnya negatif. Setelah di Rapid kembali hari ini hasilnya kembali negatif, Saya yakinkan mereka sudah bisa pulang kerumahnya masing-masing,” ungkap Agus Suradnyana.

Seperti yang diketahui bersama bahwa Rapid jenis antigen ini secara langsung akan mendeteksi ada atau tidaknya antigen, termasuk protein yang terkandung pada Corona Virus.

“Namun, apabila PMI yang di rapid ini hasilnya positif. Maka, selanjutnya akan dilaksanakan uji Swab. Hingga mendapatkan hasil lab negatif dua kali, baru diperkenankan untuk kembali kerumahnya,” ucap PAS.

Masih kata orang nomor satu di Buleleng ini, Ia berharap seluruh masyarakat dapat menerima kedatangan PMI ini. Para pekerja yang selesai masa karantina dan hasil Rapid-nya negatif ini keseluruhan bebas dari Covid-19.

“Saya menghimbau seluruh masyarakat untuk berfikir positif kepada adik-adik PMI yang selesai masa karantina ini. Selaku kepala daerah, bersama seluruh gugus tugas percepatan penanganan Covid-19 di buleleng. Kita siap dan akan berusahan sekuat tenaga menyelesaikan pandemi ini khususnya di Buleleng,” imbau Agus Suradnyana.

Baca Juga :  UGM Gelar Wisuda Secara Daring dan Luring

Sementara itu, salah satu petugas medis Ayu Dwi Mahardani menjelaskan, bahwa dari keseluruhan PMI yang berjumlah 55 orang di Hotel Aneka. Dihari ke 14 ini, 13 orang memasuki akhir masa karantina. Setelah di Rapid Test, hasilnya 13 orang ini dinyatakan negatif.

“Setelah dinyatakan negatif, 13 orang PMI ini dapat pulang kerumahnya masing-masing. Harapan kami, seluruh PMI yang pulang tetap ikuti anjuran Pemerintah seperti yang sudah ditegaskan oleh pak bupati,” pungkas Dwi. (dw/humas-bllng/bpn)