BALIPORTALNEWS.COMDenpasar Film Festival (DFF) dengan pelaksanaan tahun ini memasuki tahun ketujuh melibatkan peserta dari siswa sekolah SMP, SMA dan SMK Se-Kota Denpasar dalam pendampingan dan pembinaan melalui kemah produksi Film Dokumenter.

Pada Selasa (1/11/2016) panitia DFF dengan direktur Agung Bawantara melakukan evaluasi dan penilaian dengan memutar Film Dokumentar dan penyerahan hadiah kepada para pemenang oleh Walikota Denpasar I.B Rai Dharmawijaya Mantra di Kantor Badan Perpustakaan, Arsip dan Dokumentasi Kota Denpasar.

Film dengan judul “Yeh Beji” karya siswa SMP N 3 Denpasar dengan sutradara Agnes Swari berhasil menjadi film terbaik dan diikuti film berjudul “Save The Fresh Water ” karya siswa SMKN I Denpasar dengan sutradara Anom Prasetyo.

Walikota I.B Rai Dharmawijaya Mantra mengatakan film dokumenter tidak saja sebagai media hiburan namun mampu sebagai media pendidikan bagi siswa sekolah. Disamping itu dalam pemutarannya saat ini serta telah menjadi koleksi baru Badan Arsip dan Dokumentasi Kota Denpasar mampu menjadikan tempat edukasi masyarakat.

Baca Juga :  Tamat Kuliah Bingung Mau Kemana? Smartpath, Beri Solusi Spesifik untuk Kembangkan Karir

Dalam ruang khusus pemutaran film di Badan Arsip dan Dokumentasi, mampu menjadi ruang penunjang kreatif di Kota Denpasar untuk mendukung bakat-bakat terpendam masyarakat dan siswa sekolah khususnya terkait dengan film dokumenter.

Sehingga dari kegiatan ini Rai Mantra akan segera membentuk Badan Kreatif Kota Denpasar sehingga nantinya dapat melakukan kerjasama menunjang kreatifitas masyarakat. Disamping itu melakukan revitalisasi ruang perpustakaan Badan Arsip memberikan kenyamanan kepada masyarakat dan ruang khusus untuk anak-nak.

Hal ini juga tak terlepas dari giat masyarakat dan siswa sekolah Denpasar yang getol dalam kegiatan fotografi dan film dokumenter. Sehingga ruang di Badan Arsip memberikan manfaat besar kepada masyarakat dengan tempat yang representatif.

“Sebarkan terus virus-virus kreatif kepada remaja Denpasar sehingga kita mampu menunjukkan karya kreatif baik tingkat Nasional dan Internasional,” ajak Rai Mantra kepada siswa sekolah pemenang Film Dokumenter Denpasar Film Festival.

Sementara Kepala Badan Perpustakaan, Arsip dan Dokumentasi Kota Denpasar Putu Budiasa mengatakan setiap minggunya selalu menerima kunjungan dari siswa sekolah hingga lansia untuk menonton film dokumenter koleksi di Badan Arsip Denpasar. 2-3 jenis film diputar seperti Lagu Indonesia Raya, Revolusi Mental dan Film Bali tempo dulu 1920.

“Saat ini terus mendapatkan dukungan dari insan kreatif Denpasar salah satunya dari Denpasar Film Festival yang memberikan dua lagi koleksi film dokumenter yang dapat menjadi media pendidikan bagi masyarakat,” ujarnya.

Baca Juga :  Mahasiswa Sastra Inggris FIB Unud Raih Prestasi di Debat Ilmiah Kandungan Al-Quran Tingkat Nasional 

Agung Bawantara mengatakan terdapat lima orang pemenang dari siswa SMP dan SMA/SMK di Kota Denpasar dengan memilih satu film terbaik.

Adapun Film Dokumenter yang telah diproduksi kategori SMP dan menjadi lima Film terpilih yakni dengan judul “Subak Pakel” Sutradara I Made Wirayudha, “Endek Sutra” Sutradara Gangga Narendra, “Tirta Dewata” Sutradara Gusti Agung Krishnan, dan “Yeh Beji” Sutradara Agnes Swari. Sementara kategori SMA/SMK yakni “Sungai Siapa?” Sutradara Adrian Murti, “Ratu Niang” Sutradara Galuh Sriwedari, “Blood Heritage” Sutradara Fatima Gita, “Before Now” Sutradara I Ketut Swastika, “Safe The Fresh Water” Sutradara Anom Prasetyo, ” Air Sampah” Sutradara Indrayudha. (pur/hmsdps/bpn)

 

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini