Pilkada
Kepala Kesbangpol Buleleng, Kappa Aryandono. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BULELENG – Dalam rangka peringatan Bulan Bung Karno, Badan Kesatuan Bangsa dan Politik (Kesbangpol) Kabupaten Buleleng menggelar seminar pendidikan politik dengan tema ‘Politik Berdaulat, Pilkada Bermartabat, Buleleng Kuat’ di Gedung Pusat Layanan Usaha Terpadu (PLUT) KUMKM Kabupaten Buleleng pada Senin (10/6/2024). Acara ini bertujuan menggali konsep Tri Sakti Bung Karno dan memberikan spirit untuk menyongsong Pilkada Serentak Nasional 2024.

Kepala Kesbangpol Buleleng, Kappa Aryandono, membuka seminar dengan menekankan pentingnya pendidikan politik guna meningkatkan partisipasi dan animo masyarakat dalam menyukseskan Pilkada Serentak Nasional 2024, khususnya Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati di Kabupaten Buleleng.

Baca Juga :  Sinergitas Pemkab Buleleng dan Kejati Bali Berikan Penerangan Hukum Desa Dinas dan Desa Adat

“Seminar ini menyasar berbagai organisasi kemasyarakatan termasuk Organisasi Kemasyarakatan Pemuda (OKP), Karang Taruna, mahasiswa, dan pelajar. Ke depan, kami juga akan melibatkan komponen masyarakat lainnya,” jelas Aryandono.

Aryandono juga menekankan peran penting organisasi kemasyarakatan dalam pemilu dan pemilihan kepala daerah, khususnya dalam menciptakan situasi kondusif serta merajut semangat persatuan dan kesatuan bangsa.

“Kami berpesan kepada seluruh peserta agar membantu meningkatkan partisipasi masyarakat dalam Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Buleleng tahun 2024,” tambahnya.

Kegiatan ini diharapkan dapat memberikan pemahaman komprehensif kepada para peserta tentang pemilihan kepala daerah, serta mendorong mereka menjadi pemilih cerdas, kritis, dan berintegritas dalam menggunakan hak pilih pada 27 November 2024. Diharapkan pula seminar ini mampu memotivasi masyarakat Buleleng untuk berpartisipasi aktif dalam mewujudkan politik yang berdaulat dan pilkada yang bermartabat.

Baca Juga :  Lecehkan Anak Tetangga, Pria di Buleleng Dijebloskan ke Penjara

Kegiatan seminar ini mendapat sambutan positif dari Ketua KPU Bali, I Dewa Agung Gede Lidartawan, yang turut hadir sebagai pemateri. Lidartawan menekankan pentingnya wawasan politik bagi generasi muda yang menjadi ujung tombak dalam proses pemilu nanti. Ia mendorong generasi muda untuk mendapatkan literasi pemilu dan berperan aktif menjadi penyelenggara pemilu.

“56% pemilih kita adalah generasi muda. Jadi, saya tantang anak-anak muda untuk berperan aktif dalam proses pemilu. Jangan biarkan orang yang punya niat buruk masuk dalam pusaran pemilu. Edukasi ini penting untuk menciptakan Buleleng yang kuat,” tegasnya.

Baca Juga :  Bupati Tabanan Hadiri Rapat Paripurna Ke-4 dan Ke-5 Masa Persidangan II Terkait Tanggapan Fraksi DPRD dan Jawaban Bupati Terkait 3 Ranperda

Di sisi lain, I Nengah Muliarta, Koordinator Wilayah AMSI Bali, memberikan materi tentang mitigasi hoax sebelum Pilkada Bali. Ia menekankan pentingnya pemahaman generasi muda tentang media sosial dan online sebelum menerima informasi.

“Banyak calon pasangan calon sudah mulai berseliweran di media sosial dan online. Kita harus bijak menyaring informasi sebelum adanya penetapan langsung dari KPU. Saya ingatkan untuk berhati-hati,” pintanya.(adv/bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News