Amplas
Bupati Sanjaya Hadiri Karya Ngenteg Linggih Krama Desa Adat Sandan Amplas. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, TABANAN – Sebagai wujud dukungan Pemerintah terhadap masyarakat, Bupati Tabanan, Dr. I Komang Gede Sanjaya, SE., MM., senantiasa hadir dan mendukung kegiatan gotong-royong yang dilakukan masyarakat dalam membangun. Seperti halnya kali ini, menghadiri undangan Karya Ngenteg Linggih Ngusaba Desa dan Ngusaba Nini Desa Adat Sandan Amplas, Desa Wangaya Gede, Kecamatan Penebel, Jumat (25/11/2022).

Undangan yang berlangsung di Pura Kahyangan Puseh dan Bale Agung, Desa Adat Sandan Amplas, turut dihadiri oleh Sekda, OPD terkait di lingkungan Pemerintah Kabupten Tabanan, Camat dan unsur Forkopimcam Penebel, Perbekel, Bendesa Adat, serta tokoh masyarakat setempat. Dimana kegiatan diawali dengan persembahyangan yang dipimpin oleh Mangku Pura setempat.

Bupati Sanjaya mengatakan, Karya ini merupakan bagian daripada menjalankan visi misi Nangun Sat Kerthi Loka Bali melalui Pola Pembangunan Semesta Berencana menuju Tabanan Era Baru yang Aman, Unggul, dan Madani.

“Saya mewakili Pemerintah Kabupaten Tabanan, datang kemari bersama jajaran sangat mengapresiasi upacara yang telah terlaksana dengan baik yakni Ngenteg Linggih Ngusaba Desa dan Ngusaba Nini Desa Adat Sandan Amplas,” ucap Bupati Sanjaya.

Baca Juga :  Gubernur Koster dan Kapolda Bali Tinjau 3 Lokasi Bencana di Kabupaten Tabanan

 Orang nomor satu di Tabanan itu juga memberikan penghargaan kepada masyarakat karena telah kompak bersatu ngewangiang Ida Batara. Bupati Sanjaya berharap sebagaimana krama Bali selalu membangun keseimbangan, keharmonisan alam, jagat, lingkungan, krama dan budaya serta terus memupuk kebersamaan. Selain itu, sinergi antara masyarakat dan pemerintah sangat diperlukan dalam mewujudkan Tabanan Era Baru yang Aman, Unggul dan Madani.

“Mari kita terus membangun Tabanan, baik dari aspek infrastruktur jalan di Wongaya guna mendorong sektor pertanian, infrastruktur dan bisnis ekonomi sebagai salah satu peran Pemerintah. Saya sangat berharap masyarakat dapat kompak bersatu dengan pemerintah dan kita pasti bisa bangkit dan harus saling asah, asih, asuh dengan pemerintah dalam mewujudkan pembangunan,” pinta Sanjaya.

Baca Juga :  Bupati Sanjaya Tangkil di Pura Luhur Batu Panes

Sementara itu, I Nengah Sumaya selaku Bendesa Adat Sandan Amplas, mengungkapkan bahwa, Karya Ngenteg Linggih ini dipersiapkan selama 1.5 bulan dengan semangat gotong-royong dari masyarakat seperti kegiatan menebang bambu, bersih-bersih dan lain sebagainya. Dari awal hingga akhir, upacara ini dikatakan telah menghabiskan biaya sekitar 600 juta rupiah yang bersumber dari iuran masyarakat.

“Persiapan Karya Ngenteg Linggih ini telah berlangsung sejak Oktober 2022 dan masih berlangsung sampai hari ini dilakukan upacara Mepapada Weton, dimana upacara ini dilaksanakan guna membersihkan Parahyangan, dan dengan puncak acara pada tanggal 30 Nopember 2022 mendatang. Seluruh persiapan dan pelaksanaannya dilaksanakan bersama dengan gotong-royong masyarakat kami,”  ujar Bendesa Adat Sandan Amplas.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini