Khas Tabanan
Bupati Sanjaya Jamu Wartawan se-Asia Tenggara dengan Keramah Tamahan Khas Tabanan. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, TABANAN – Cerminan sambutan ciri khas masyarakat Tabanan, Bupati Dr. I Komang Gede Sanjaya, SE., MM,. didampingi Sekda dan OPD terkait, menjamu Confederation of ASEAN Journalist (CAJ) yang dikomandai oleh Atal S Depari, dengan makan malam spesial penuh nuansa keramah tamahan di Daya Tarik Wisata Tanah Lot, Beraban, Kediri, Kamis (13/10/2022).

Orang nomor satu di Tabanan itu menyambut baik kedatangan para delegasi CAJ yang merupakan gabungan wartawan se-Asia Tenggara, meliputi Negara Indonesia, Malaysia, Vietnam, Laos, Kamboja, Philipina dan Thailand. Turut hadir saat itu, Dirjen Kominfo RI Usman Kansong, President of CAJ Atal S Depari dan para delegasi Wartawan se-Asia Tenggara, Ketua PWI Bali, serta undangan terkait lainnya.

“Perlu kami sampaikan, kami Bali khususnya Kabupaten Tabanan tidak memiliki hasil bumi berupa tambang, yang kami jual di Tabanan ini adalah keramah tamahan, servis kami jual jasa. Bagaimana masyarakat Tabanan yang mayoritas bergerak di bidang agraris, menjamu tamunya seperti raja, seperti malam ini,” ujar Sanjaya.

Dimana pada kesempatan tersebut, salah satu penyambutannya adalah Tarian yang merupakan maskot Kota Tabanan, yakni Tari Bungan Sandat Serasi. Tarian ini mempunyai filosofi layaknya bunga Sandat atau Kenanga yang semakin lama ataupun semakin layu akan semakin tercium harum dari bunga tersebut. Begitupun dengan Kabupaten Tabanan, diharapkan seperti filosofi bunga Sandat tersebut.

Baca Juga :  Revisi Permendikbud PPDB, Sekolah Negeri Diharap Tak Menambah Kuota dan Rombel

“Dengan tarian Bungan Sandat itu kita harapkan, mudah-mudahan filosofi dari bungan sandat ini yakni semakin lama, semakin layu, semakin harum baunya. Begitupun juga Kabupaten Tabanan, mudah-mudahan semakin lama Kabupaten Tabanan semakin harum namanya, baik di Bali maupun di seluruh dunia. Maka, keramah tamahan inilah yang kami suguhkan kepada tamu-tamu terhormat pada malam hari ini,” imbuh Sanjaya.

Politisi asal Dauh Pala Tabanan itu juga sangat meyakini, teman-teman di Kominfo RI, CAJ serta PWI yang sebelumnya telah berkunjung ke DTW Ulundanu Beratan telah mengabadikan momen-momen yang bagus dan unik, begitupun di DTW Tanah Lot. Untuk itu, besar harapan dari Bupati Sanjaya agar ajang ini menjadi momen untuk mempromosikan serta memperkenalkan keindahan panorama yang ada di Tabanan ke Asia Tenggara maupun sampai ke belahan Dunia.

Baca Juga :  Metode Stress Relief Efektif Perbaiki Retak Fatik Sambungan Las

“Mudah-mudahan, Tabanan, Tanah lot dan Bedugul lebih terkenal lagi, kita juga punya ikon lagi satu yaitu Obyek Wisata Jatiluwih yang merupakan heritage dari Unesco. Boleh nanti sekali-kali kalau ada acara tahun depan kami sambut di Jatiluwih. Kami welcome di Jatiluwih sebagai Heritage Unesco karena disitu satu-satunya sawah yang dilindungi oleh dunia,” harap Sanjaya.

Senada dengan Bupati Tabanan, Dirjen Kominfo Usman Kansong, yakin para tamu nyaman berada di Tabanan dengan sambutan keramah tamahannya. Ia juga mengatakan, agar para tamu menikmati Bali sebagai salah satu pulau yang cantik dan kaya akan budaya dan keramah tamahan penduduknya. Dimana salah satunya, Bali mempunyai tarian budaya yang terkenal adalah Tarian Kecak yang sudah mendunia.

Baca Juga :  Bupati Badung Hadiri Acara Pelantikan Pengurus IDI Cabang Badung

Dikesempatan yang sama, Atal S Depari selaku President CAJ, mengatakan dipilihnya Bali, khususnya obyek wisata yang ada di Tabanan, yakni Bedugul dan Tanah Lot bukanlah kebetulan. Tabanan khususnya dan Bali pada umumnya dikatakannya memiliki alam dengan panorama yang bagus dan dipilihnya Tabanan sebagai salah satu kunjungan merupakan permintaan dari para anggota CAJ.

“Kalau saya liat Bali, itu selalu merindukan Bali dan juga saya sudah tahu seni di Bali. Sempat juga saya sedih sekali, ketika Covid sangat luar biasa dampaknya,” ungkap Atal.

Selebihnya saat ini ia sangat bersyukur dan mengungkapkan kegembiraannya karena Bali pada umumnya telah berangsur pulih dan membaik di sektor pariwisata yang terbukti DTW Tanah Lot telah dipadati para wisatawan.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini