Bupati Giri Prasta
Bupati Giri Prasta saat menghadiri Karya Atma Wedana Mepandes lan Mepetik Desa Adat Getasan, Kecamatan Petang, Senin (24/10/022). Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BADUNG – Bupati Badung, Nyoman Giri Prasta menghadiri Karya Atma Wedana Mepandes lan Mepetik Desa Adat Getasan, Kecamatan Petang, Senin (24/10/2022). Turut mendampingi Bupati, Anggota DPRD Badung, I Gusti Lanang Umbara dan I.G.A Agung Inda Trimafo Yudha, Kadisbud I Gede Eka Sudarwitha, Camat Petang, A.A Ngurah Raka Sukaeling, Ketua Karya, I Ketut Wiarsana, Perbekel Getasan dan tokoh masyarakat lainnya.

Sebagai bentuk perhatian dan komitmen Pemerintah Kabupaten Badung dalam melestarikan adat agama tradisi seni dan budaya, Bupati Giri Prasta menyerahkan bantuan yang bersumber dari dana pribadi sebesar Rp25.000.000 dan Rp255.000.000 yang bersumber dari Dana BKK Induk 2022.

Dalam sambrama wacananya, Bupati Badung, Giri Prasta menyampaikan rasa syukur karena dapat hadir sekaligus mendoakan agar Karya Atma Wedana Mepandes lan Mepetik Desa Adat Getasan bisa berjalan lancar sesuai tatanan yang ada sebagai wujud bakti atau penghormatan terhadap para leluhur serta memberikan apresiasi dan dukungan atas semangat yang telah ditunjukkan krama Desa Adat Getasan.

“Saya merasa bersyukur dapat hadir, sekaligus ikut mendoakan agar pelaksanaan Karya Atma Wedana Mepandes lan Mepetik Desa Adat Getasan bisa berjalan lancar dan labda karya, terlebih upacara Atma Wedana ini merupakan wujud penghormatan atau rasa bakti terhadap leluhur,” ujar Bupati Giri Prasta.

Baca Juga :  Jasa Raharja Bali Salurkan Program Kemitraan Rp 850 Juta

Pihaknya mengajak semeton semua harus selalu berpedoman dengan ajaran Agama Hindu berlandaskan Dharmaning Leluhur, Dharmaning Agama dan Dharmaning Negara. Karya ini merupakan karya yang utama dan telah sesuai dengan sastra serta ajaran agama hindu. Dharmaning Leluhur mengingatkan paiketan untuk selalu ingat kepada leluhur. Dharmaning Agama mengingatkan paiketan ini untuk selalu ingat kepada Tuhan Yang Maha Esa dengan srada bakti dalam semua kegiatan. Serta Dharmaning Negara mengingatkan paiketan untuk berperan aktif mendukung program pemerintah dan pembangunan, begitu juga pemerintah akan selalu mengayomi paiketan untuk saling bersinergi berjalan bersama di dalam kemajuan dan kesejahteraan masyarakatnya.

“Dengan dilaksanakan dharmaning ini, kita berharap bisa mempererat persaudaraan dan persatuan pasemetonan yang ada agar tidak terpecah belah,” harapnya.

Baca Juga :  Kelompok Tani Mina Taruna Mekar Tebar Benih Ikan Patin

Pada kesempatan tersebut Bupati juga menyampaikan, tahapan-tahapan dalam upacara memukur, mulai dari ngangget don bingin, murwa daksina, meajar-ajar dan ngelinggihang puspa. Menurutnya, semua tahapan tersebut penting, namun yang paling penting yakni pada saat ngelinggihang puspa di merajan rong tiga. Pada saat ngelinggihang puspa merupakan proses menyatukan bumi dengan langit. Dengan konsep padu muka, bila rong tiga menghadap ke Barat, puspa lanang dengan betaranya Brahma melinggih di rong sebelah Selatan (kiri) dan puspa istri bhataranya Wisnu melinggih di rong sebelah Utara (kanan) dan yang di tengah-tengah Siwa Guru. Prosesi ngelinggihang yang disebut dewa pratista ini berdasarkan lontar Panglukuning Dasa Aksara dan lontar Panglukuning Panca Aksara Pari Kandaning Parhyangan.

Sementara itu Ketua Karya, I Ketut Wiarsana menyampaikan banyak terimakasih atas kehadiran Bapak Bupati Badung bersama undangan lainnya.

“Kami atas nama krama Desa Adat Getasan sangat berterima kasih kepada Bapak Bupati dan anggota DPRD yang telah memberikan bantuan dana, sehingga karya ini dapat terlaksana sesuai harapan karma,” ujarnya.

Dilaporkan, dalam pelaksanaan Karya Atma Wedana Mepandes lan Mepetik Desa Adat Getasan diikuti 28 Sawa Nyekah, 58 Metatah/Potong Gigi dan 33 Mepetik. Pelaksanaan karya atma wedana yang sudah menjadi kesepakatan krama semua ini diawali dengan matur piuning lan nancep panggungan, dan terakhir tanggal 25 oktober 2022 dilaksanakan nyegara gunung di  pantai goa lawah  serta langsung ngelinggihang ring merajan suang-suang.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini