Wabup Ketut Suiasa
Wabup Ketut Suiasa memimpin rapat evaluasi aksi konvergensi penurunan stunting di Kabupaten Badung, bertempat di Ruang Rapat Rumah Jabatan Wakil Bupati, Puspem Badung, Kamis, (15/9/2022). Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, BADUNG – Wakil Bupati Badung, I Ketut Suiasa menghadiri sekaligus memimpin rapat evaluasi aksi konvergensi penurunan stunting di Kabupaten Badung, bertempat di Ruang Rapat Rumah Jabatan Wakil Bupati, Puspem Badung, Kamis, (15/9/2022). Turut hadir Kepala Bappeda yang juga selaku Ketua Tim Terpadu Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Badung, Made Wira Dharmajaya, Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P2KBP3A), dr. Nyoman Gunarta, Kepala Dinas Kesehatan, dr. Made Padma Puspita, Kepala Dinas Sosial, Ketut Sudarsana, Perwakilan TP. PKK Badung, OPD terkait lainnya serta para peserta rapat.

Wabup Ketut Suiasa menyampaikan, sesuai visi dan misi Pemkab Badung dalam RPJMD Semesta Berencana akan terus mendukung guna percepatan penurunan stunting yang ada di Kabupaten Badung. Badung memiliki motto ‘Cegah Stunting, Generasi Berkualitas, Badung Hebat’ yang melahirkan suatu program ‘GARBA SARI’. Garba Sari merupakan sebuah gerakan di Kabupaten Badung yang dilakukan oleh seluruh lapisan masyarakat mulai dari masyarakat yang aktif ikut berperan, perangkat desa yang berkomitmen sebagai promotor melaksanakan dan mendukung dengan dana desa, serta organisasi perangkat daerah pemerintah saling bersinergi dalam upaya penurunan dan pencegahan stunting untuk mewujudkan generasi berkualitas.

Baca Juga :  K-MBSS dan PERDAWERI Memperkuat Kolaborasi Strategis dalam Industri Kesehatan

Dikatakan, penurunan stunting perlu dilakukan penguatan dengan dukungan semua pihak, baik pemerintah, swasta, perguruan tinggi maupun masyarakat melalui intervensi spesifik maupun sensitif.

“Kadis PMD dan Camat untuk berkoordinasi serta berkolaborasi dengan Perbekel dalam rangka pemanfaatan dana desa agar lebih optimal untuk mendukung program-program stunting, selanjutnya Camat berkoordinasi dengan Lurah membuat program untuk penanganan stunting di kelurahan serta pembuatan program penurunan stunting dalam APBDes dan terakhir agar masing-masing Desa/Kelurahan untuk lebih mengoptimalkan penyajian data dan perencanaan program kegiatan penurunan stunting,” tegasnya.

Baca Juga :  Badung Gelar Pelaksanaan Bulan Bhakti Gotong Royong, Dipusatkan di Desa Kuwum Mengwi

Sementara Ketua TPPS Kabupaten Badung, Made Wira Dharmajaya melaporkan terkait rapat hari ini adalah pembahasan manajemen data masing-masing OPD yang gabung dengan kegiatan penurunan stunting di Kabupaten Badung. Rencana perbaikan manajemen data diantaranya mengaktifkan Posyandu di masing-masing Desa/Kelurahan, Pokjanal, Posyandu Kabupaten (Dinas PMD berkolaborasi dengan Dinas Kesehatan, Dinas P2KBP3A, TP. PKK). Meningkatkan aktivitas posyandu remaja serta pembinaan dan penyuluhan ke sekolah-sekolah, meningkatkan pemahaman masyarakat dengan pembentukan kelompok dan promosi peningkatan konsumsi ikan dalam negeri.

Lebih lanjut dilaporkan terkait upaya-upaya yang perlu dikembangkan dalam rangka penanganan stunting di Kabupaten Badung adalah penguatan kolaborasi antara perangkat daerah dengan penyusunan rencana aksi daerah pangan dan gizi serta pembinaan KPM Desa/Kelurahan, perubahan perilaku pola asuh, perubahan perilaku ibu hamil dan ibu menyusui terkait status gizi dan kesadaran pemeriksaan kehamilan dan pelibatan organisasi masyarakat perguruan tinggi dan media dalam edukasi perubahan perilaku.(bpn)

Dapatkan berita terbaru dari Baliportalnews.com di Google News