Vaksin Covid-19
Sekda Alit Wiradana Tinjau Pelaksanaan Vaksinasi Anak Usia 6-11 Tahun. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Dalam upaya meminimalisir penularan Covid-19, Pemkot Denpasar terus menggencarkan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 dosis kedua untuk anak usia 6 hingga 11 tahun. Kegiatan hari ini ditinjau langsung Sekda Kota Denpasar, IB Alit Wiradana berlokasi di SD 1 Saraswati Denpasar, Rabu (19/1/2022).

Dalam kesempatan tersebut hadir juga Kapolda Bali, Irjen Pol Putu Jayan Danu Putra, Kapolresta Denpasar, Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan, Dandim 1611 Badung, Kolonel Inf Dody Triyo Hadi dan Kadis Kesehatan Kota Denpasar, dr. Luh Putu Sri Armini.

Sekda Kota Denpasar, IB Alit Wiradana mengatakan vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 6 hingga 11 tahun untuk menciptakan kekebalan komunal dalam upaya pencegahan Covid-19. Untuk target anak yang divaksinasi tahap pertama sebanyak 60.064 anak di Kota Denpasar. Namun yang telah tervaksin sebanyak 76.720 orang anak.

“Jumlah tersebut melebihi yang ditargetkan sehingga sasaran untuk vaksin kedua adalah mengikuti vaksin pertama yakni 76.720 orang anak tentunya dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat,” kata Alit Wiradana.

Baca Juga :  Satgas Penanganan Covid-19 Buleleng Lakukan Tracing Aktif di Dua Klaster Baru

Terlaksananya   vaksinasi untuk anak umur 6-11 tahun, Alit Wiradana berharap berjalan lancar, sehingga nantinya seluruh anak mendapatkan vaksinasi.

Kepala Dinas Kesehatan Kota Denpasar, dr Luh Putu Sri Armini menambahkan vaksinasi Covid-19 bagi anak usia 6-11 tahun menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Pihak sekolah melaksanakan vaksinasi bekerjasama dengan puskesmas yang membawahi wilayahnya masing-masing.

Targetnya untuk vaksin kedua ini sesuai dengan vaksin pertama yakni sebanyak 76.720 orang anak. Sampai hari ini anak yang sudah di vaksinasi dosis 2 di Kota Denpasar sebanyak  10.738 orang anak kalau dipresentasikan baru banyak  17,88%.

Menurut Sri Armini pelaksanaan vaksinasi tahap 2 ini bisa tuntas dalam waktu dua minggu atau awal bulan Februari mendatang.

Baca Juga :  Pemprov Bali Terus Tegakkan Implementasi SE Gubernur Bali No. 2021 di Pintu Masuk Bali

“Target itu tergantung kepada kesediaan vaksin jika tersedia kami bisa menyelesaikan dalam waktu dua minggu atau di awal bulan Februari terlaksana,” jelas Sri Armini.

Vaksinasi didahului screening bagi penerima vaksin yang dilakukan oleh tim medis dari Dinas Kesehatan Kota Denpasar. Sedangkan untuk pelaksanaan untuk dosis kedua, menggunakan vaksin jenis Sinovac. Bagi yang tidak bisa mengikuti di sekolah diminta untuk vaksinasi di Puskesmas  atau mendatangi faskes terdekat.

“Upaya ini untuk menciptakan kekebalan komunal terutama pembelajaran tatap muka sudah berjalan, dan vaksinasi ini juga untuk mencegah masyarakat terpapar Covid-19. Namun setelah vaksin, kami tetap mengingatkan masyarakat untuk terus menerapkan prokes dalam beraktivitas, saat beraktivitas di luar rumah,” katanya.

Baca Juga :  HPN 2022, Kadis Kominfos Gede Pramana Apresiasi Dukungan Insan Pers Terhadap Pemprov Bali

Kepala SD 1 Saraswati Denpasar, Ni Made Kuaci Sukerti mengatakan sangat mengapresiasi gerak cepat yang dapat dilaksanakan Pemkot Denpasar. Dengan pelaksanaan program anak umur 6-11 tahun berharap sekolah akan kembali normal. Ia juga menambahkan target vaksinasi untuk anak SD 1 Saraswati dari kelas 1-6 sebanyak 400 orang.

“Kami dari pihak sekolah dan juga orang tua mendukung pelaksanaan pelaksanaan vaksinasi, sehingga ke depan sekolah bisa kembali normal dan berdampak langsung pada perekonomian dan kehidupan masyarakat,” tutupnya.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini