Ogoh-ogoh
Rektor ISI Denpasar: Surat Gubernur Bali dan MDA Sebagai Wujud Apresiasi Kreativitas Yowana Membuat Ogoh-ogoh Ramah Lingkungan. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Rektor Institut Seni Indonesia (ISI) Denpasar, Prof. Dr. I Wayan ‘Kun’ Adnyana mengungkapkan terbitnya surat Gubernur Bali tentang Penegasan Pembuatan dan Pawai Ogoh-ogoh dalam rangka menyambut Hari Suci Nyepi Tahun Baru Saka 1944 dan Surat Edaran Majelis Desa Adat (MDA) Provinisi Bali tentang Pembuatan dan Pawai Ogoh-ogoh menyambut Hari Suci Nyepi Tahun Baru Saka 1944, pada prinsipnya merupakan apresiasi Gubernur Bali dan lembaga Desa Adat se-Bali terhadap kreativitas Yowana (generasi muda, red) di Bali terkait pembuatan karya Ogoh-ogoh.

Baca Juga :  Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi Gelar Peluncuran Wiyata Kinarya Merdeka Belajar

“Pembuatan Ogoh-ogoh serangkaian Hari Suci Nyepi, Kita ketahui bersama merupakan tradisi tahunan di setiap Desa Adat se-Bali. Jadi hal ini merupakan respon positif dari Gubernur Bali dan MDA untuk senantiasa mengapresiasi kreativitas pembuatan Ogoh-ogoh, terutama dari segi bahan dan material yang tidak menggunakan styrofoam dan plastik. Tapi lebih mengutamakan kreativitas dengan menggunakan material ramah lingkungan, atau bahkan dapat menggunakan bahan-bahan alam, seperti ijuk, kerangka bambu, daun-daun kering, dan lain-lainnya,” jelas Rektor ISI Denpasar, Kun Adnyana.

Baca Juga :  Wali Kota Jaya Negara Hadiri Pemelaspasan dan Peresmian TPS3R Desa Pemecutan Kelod

Lebih lanjut, Kun Adnyana menyebut di dalam pembuatan Ogoh-ogoh kalangan Yowana Bali dinilainya sangat kreatif, termasuk dalam memilih subjek karya ogoh-ogoh, hingga bentuk yang terkadang memakai metode rakit dengan paduan teknologi kinestetik berupa gerakan-gerakan unik.

“Kreativitas seperti ini tentu positif, terlebih mendapat pelindungan dari Gubernur Bali dan juga MDA,” katanya.

Meskipun mendapatkan pelindungan, namun Rektor ISI Denpasar ini meminta seluruh stakeholder (Bandesa Adat bersama prajuru yang terkait, termasuk Satgas Covid-19, red) khususnya para Yowana Desa Adat di Bali untuk memberi atensi terkait pawai atau pengarakan Ogoh-ogoh melalui upaya-upaya pengendalian Covid-19 di setiap wewidangan Desa Adat.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here