Bahasa Media
Pembelajaran Berbasis Proyek, Mahasiswa Sastra Indonesia Semester V Terbitkan Majalah. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Mahasiswa Semester V Prodi Sastra Indonesia Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Udayana menerbitkan majalah sebagai bentuk tugas akhir untuk mata kuliah ‘Bahasa Media’. Majalah yang dihasilkan diberi nama Literatur, dengan label Majalah Bahasa dan Sastra Indonesia.

Menurut pengampu mata kuliah Bahasa Media, Prof I Nyoman Darma Putra, M.Litt. dan Prof. I Wayan Pastika, M.S., pelaksanaan kuliah ini dirancang dengan metode project based-learning (pembelajaran berbasis proyek).

“Walaupun tidak sepenuhnya, kami bangga karena dalam waktu singkat mahasiswa bisa membuat proyek bersama berupa majalah,” ujar Prof. I Wayan Pastika.

Mata kuliah Bahasa Media memberikan mahasiswa materi tentang karakteristik bahasa media, analisis bahasa media, dan menyusun tulisan sesuai dengan ragam bahasa media. Juga ada bahasan yang fokus pada aspek tipe teks, wacana (fokus info, data, dan fakta), struktur, serta diksi dalam bahasa media.

Baca Juga :  Tingkatkan Keamanan dan Kenyamanan Civitas, FEB Unud Luncurkan Aplikasi LAPAK FEB

Materi teoritik kuliah tersebut diarahkan pada praktik dengan membuat tulisan dan memuatnya dalam satu media.

“Untuk bisa membuat prototipe media, mahasiswa perlu mengenal unsur isi media. Kreativitas dan kerja cerdas diperlukan mahasiswa untuk menghasilkan produk nyata,” ujar Prof. Pastika, Rabu (12/1/2022).

Prof. Darma Putra menambahkan bahwa sepintas membuat media adalah hal yang mudah, padahal kenyataannya sebaliknya.

“Harus ada pemimpin proyek yang tahu apa yang harus dikerjakan dan bisa membagi tugas kepada tim untuk mengerjakan dan menyelesaikan,” ujar Darma Putra yang memiliki pengalaman panjang bekerja sebagai jurnalis.

Baca Juga :  Kunjungan Kerja dan Penandatanganan PKS dengan Fakultas Ilmu Sosial Universitas Negeri Padang

Ditambahkan perlunya membuat desain sampul, pilihan huruf, tata letak isi, ilustrasi, dan seterusnya. Materi tulisan juga memerlukan proses penyuntingan sehingga memenuhi standar ragam bahasa media massa. Prof. Pastika memuji kerja tim redaksi yang diketuai korti Shotaro Togasa, mahasiswa penuh waktu asal Jepang.

Majalah setebal 76 halaman ini dirancang dengan beberapa rubrik seperti berita, artikel opini, kritik sastra, dan karya kreatif termasuk puisi, cerita pendek, dan komik. Di dalamnya juga ada konten iklan. Ada iklan masakan ayam bakar dan paket desa wisata, dan wisata tirta yatra.

Baca Juga :  Berkat Keuletan dan Kegigihan, I Nengah Suriata Raih Gelar Doktor Ilmu Hukum FH Unud

Menurut Prof. Pastika, walaupun majalah produk mata kuliah ini dapat disempurnakan, hasilnya kini cukup membanggakan karena memberikan pengalaman kreatif kepada mahasiswa untuk membuat media.

 “Jika nanti dia tamat dan harus membuat hal yang sama di tempat kerja, mereka sudah ada pengalaman dari kampus,” ujar Prof. Pastika.

Prof Pastika berpendapat bahwa sebagian besar mata kuliah bisa dirancang dengan project-based learning dengan produk dan kreativitas yang berbeda-beda.

“Dalam era merdeka belajar dan kampus merdeka ini, memberikan ruang kepada mahasiswa kerja praktik harus diutamakan daripada pembelajaran gaya ceramah di masa lalu,” ujar dosen linguistik FIB Unud yang pernah mengajar bahasa Indonesia di Jepang. (unud.ac.id/bpn)

Tinggalkan Komentar

Please enter your comment!
Please enter your name here