Limbah Sampag di Denpasar
Akumulasi Limbah Makanan di TPS di Denpasar Berkisar Antara 115 -184,67 kg/TPS/hari. Sumber Foto : Istimewa

BALIPORTALNEWS.COM, DENPASAR – Akumulasi limbah makanan di Tempat Pengolahan Sampah (TPS) di Denpasar berkisar antara 115 kg-184,67 kg/TPS/hari.

Jumlah akumulasi tertinggi terjadi di Kecamatan Denpasar Barat sebanyak 184,67 kg/TPS/hari. Akumulasi terendah terjadi di Kecamatan Denpasar Timur sebanyak 115 kg/TPS/hari. Data tersebut merupakan hasil penelitian yang dilakukan oleh Pusat Pendidikan Lingkungan Hidup (PPLH) Bali selama periode Januari-Mei 2021.

Hal tersebut terungkap dalam webinar dengan topik ‘Berkah Food Waste dan Upaya Mendukung Ekowisata’ yang diselenggarakan oleh Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa pada Sabtu (22/1/2022).

“Jumlah akumulasi limbah makanan dipengaruhi oleh berbagai faktor, mulai dari kepadatan penduduk, pola konsumsi, umur, pengetahuan hingga frekuensi makan dalam sehari. Jumlah anggota keluarga juga berpengarug signifikan,” kata akademisi Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa, Dr. I Nengah Muliarta, S.Si., M.Si., yang juga terlibat dalam analisis hasil penelitian food waste yang dilakukan PPLH Bali.

Muliarta yang juga merupakan Ketua Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) Bali tersebut mengungkapkan era digital saat ini menyebabkan pola pembelian makanan memberi kontribusi terhadap jumlah limbah makanan yang dihasilkan. Semakin besar rata-rata pengeluaran untuk membeli bahan makanan pada satu waktu, semakin besar kemungkinan menghasilkan lebih banyak limbah makanan.

Limbah makanan tidak hanya berdampak buruk pada lingkungan, tetapi juga memainkan peran utama dalam menciptakan kerugian ekonomi dan masalah sosial yang tidak perlu. Dampak ekonomi yang besar dari membuang makanan mempengaruhi semua individu dan organisasi yang terlibat dalam rantai penyediaan makanan.

Baca Juga :  Putri Koster Ajak Wujudkan 'Desaku Bersih Tanpa Mengotori Desa Lain'

Apalagi fenomena di negara maju, makanan dipandang sebagai komoditas sekali pakai. Dampaknya sekitar sepertiga atau setengah dari semua makanan yang diproduksi untuk konsumsi manusia secara global diperkirakan akan terbuang percuma.

“Contoh kasus dalam sebuah penelitian tahun 2011 di di Inggris, kontribusi terbesar untuk limbah makanan berasal dari rumah sebesar 8,3 juta ton per tahun, merugikan konsumen sebesar £12 miliar dan menyumbang 3% dari emisi gas rumah kaca Inggris,” jelasnya.

Menurut Muliarta, praktek buruk pembuangan limbah makanan berdampak pada lingkungan berupa emisi gas rumah kaca, lindi, dan bau. Tumpukan limbah makanan akan menghasilkan gas metana yang memiliki potensi pemanasan global 25 kali lebih besar daripada karbon dioksida dalam 100 tahun.

Baca Juga :  Melalui Artikel Ilmiah, Mahasiswa Mesti Ambil Peran Lawan Hoaks

“Umumnya alasan rumah tangga tidak melakukan pemilahan sampah adalah terlalu malas, memiliki kesenjangan pengetahuan dan kurangnya fasilitas. Ini masalah klasik,” kata pria yang sempat menjadi Komisioner Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Bali periode 2014-2017.

Muliarta menyebutkan frekuensi makan berpengaruh cukup signifikan terhadap produksi limbah makanan. Dalam survei di kawasan Saridewi, Denpasar Utara yang telah menerapkan konsep zero waste sejak tahun 2020 terungkap bahwa 76,40% warga Saridewi memiliki frekuensi makan 3-4 kali dalam sehari. Upaya mengurangi limbah makanan, sambil mempertahankan tingkat produksi dapat membantu memenuhi kebutuhan pangan global. Artinya langkah mengurangi limbah makanan di satu wilayah dapat menyebabkan ketersediaan makanan yang lebih banyak di tempat lain.

Baca Juga :  Masyarakat Harus Dapat Mengelola Sampah Secara Mandiri

Ia menambahkan khusus untuk kawasan Saridewi, berdasarkan hasil penimbangan limbah makanan terungkap produksi limbah makanan yang dihasilkan oleh satu orang dalam satu hari mencapai 0,14 kg. Jumlah limbah makanan ini merupakan hasil dari proses penerapan zero waste selama satu tahun terakhir. Jika tanpa menerapkan konsep zero waste, potensi limbah makanan di kawasan Saridewi diduga lebih tinggi.

Sementara Dekan Fakultas Pertanian, Universitas Warmadewa, Ir. Dewa Nyoman Sadguna, M.Agb mengungkapkan pemahaman dan penularan berbagai metode dan strategi yang kreatif dan inovatif penting dilakukan untuk memenuhi tuntutan ilmu pengetahuan dan kesejahteraan masyarakat. Pengelolaan limbah secara kreatif menjadi penting sebagai upaya mendukung pengembangan ekowisata.

“Ini penting sehingga mampu mewujudkan kegiatan ekowisata yang produktif serta berkelanjutan,” tegas Sadguna.(bpn)

Tinggalkan Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini