BALIPORTALNEWS.COM – Partai Solidaritas Indonesia menjadi salah satu dari 14 partai politik yang dinyataka lolos verifikasi oleh Komisi Pemilihan Umum. PSI juga menjadi salah satu dari 4 parpol baru yang akan berlaga di pemilu 2019.

Ketua Dewan Pimpinan Wilayah PSI Bali menyampaikan terima kasih kepada seluruh pengurus PSI kab/kota dan kecamatan di Bali serta KPU Provinsi Bali dan KPUD di masing-masing kabupaten atas kerjasamanya dalam menyukseskan proses verifikasi. “Terimakasih kami ucapkan kepada seluruh pihak yang terlibat dalam proses verifikasi KPU ini, keberhasilan proses ini adalah keberhasilan dari sistem demokrasi di Indonesia,” ungkap I Nengah Yasa Adi Susanto.

PSI menyambut kelolosan verifikasi ini dengan membuka pendaftaran Bakal Calon Anggota Legislatif (Bacaleg) gelombang II.  PSI membuka dan mengundang orang—orang baik yang memiliki DNA PSI yaitu anti Korupsi dan anti Intoleransi untuk bergabung menjadi Bacaleg dari PSI.

Dalam penjaringan bacaleg PSI Bali telah menyiapkan Tim Panelis Independen yang melibatkan Aktivis Perempuan, Akademisi dan Budayawan. Beberapa proses seleksi harus dilalui oleh Bacaleg sebelum diputuskan menjadi Caleg yang Sah. Proses tersebut diantaranya, seleksi administrasi, seleksi uji kompetensi dan seleksi uji sosialisasi.

Terkait tim panelis independen yang telah menyatakan akan membantu PSI dalam menentukan Bacaleg di tingkat Provinsi Bali diantaranya Dr. I Nyoman Subanda – Dekan FISIP UNDIKNAS, Ir.Titik Suharyati – LSM Bali Sruti, Dr. Drs. I Gusti Putu Bagus Suka Arjawa, M.Si  – Dekan FISIP UNUD, I Nyoman Mardika – Yayasan Manikaya Kauci & Aktivis KPK, Seniman Bali Cokorda Sawitri – LBH APIK dan Prof., Dr. I Made Suwitra, S.H., M.H. – Guru Besar UNWAR.

“Kami melibatkan akademisi dan aktivis perempuan untuk menjadi team panelis independen. Nama-nama tersebut sudah kami hubungi dan kami sedang melakukan komunikasi lebih lanjut untuk mempersiapkan prosesnya,” tutur Adi. Selain itu, untuk team panelis independen di masing-masing kabupaten sedang dalam proses konfirmasi.

DIharapkan dengan proses dan gagasan baru dari PSI ini, yang menggunakan proses seleksi terbuka, dapat menumbuhkan tradisi baru, dalam menyaring bakal calon anggota legislatif yang transparan. Serta dapat menghasilkan calon anggota legislative yang sesuai dengan harapan Rakyat. (humas-psi/bpn)

loading...