Baliportalnews.com
Baliportalnews.com

BALIPORTALNEWS.COM – Universitas Gadjah Mada (UGM) dan Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI) menjalin kerjasama dalam penyelenggaraan dan pengembanagn Program Studi D4 Kearsipan. Kesepakatan kerja sama terwujud dalam penandatangan MoU dan Perjanjian Kerja Sama yang dilakukan Rabu (10/5/2017) di UGM.

Penandatangan naskah kerja sama dilakukan oleh Wakil Rektor Bidang Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (WRP2M) UGM, Prof.Dr. Suratman dan Kepala ANRI, Dr. Mustari Irawan, M.PA. Diikuti dengan penandatanganan Perjanjian Kerja Sama oleh Dekan Sekolah Vokasi (SV) UGM, Wikan Sakarinto, S.T., M.Sc., Ph.D., dan Sekretaris Utama ANRI, Drs. Sumrahyadi, MMIS.

Dekan SV UGM, Wikan Sakarinto menyampaikan saat ini dunia telah memasuki era digital sehingga kompetensi akan kreativitas, komunikasi, dan literasi IT sangat dibutuhkan. Menurutnya, informasi dan data akan menjadi kunci untuk memenangkan persaingan di masa depan.

“Sementara di Indoensia masih belum mampu untuk menghandle data,” terangnya.

Baca Juga :  Jalan Santai, Anak-anak Diajak Peduli Lingkungan

Oleh sebab itu, SV UGM bersinergi dengan ANRI dalam pengembangan inovasi khsusunya dalam bidang pendidikan. Hal ini dilakukan dalam penyiapan sumber daya manusia yang berkualitas dan berkompetensi tinggi yakni dengan mengembangkan program studi Kerasipan di UGM.

“Indonesia butuh banyak arsiparis, tetapi belum bisa terpenuhi karena minimnya SDM yang ahli di bidang kearsipan. Dengan pengembangan prodi D4 Kerasipan ini diharapkan mampu mendukung pemenuhan kebutuhan arsiparis yang berkualitas,” jelasnya.

Kepala ANRI, Musatri Irawan menyebutkan pihaknya memiliki komitmen kuat dalam mendukung pengembangan ilmu pengetahuan dan sumber daya manusia terutama di bidang kerasipan. Dia berharap melalui kerja sama ini bisa memajukan dunia kerasipan Indonesia.

“ANRI sangat terbuka untuk kerja sama. Kami siap mendukung dari sisi praktik untuk penelitian maupun magang sehingga nantinya lulusan Kearsipan UGM siap bekerja dimana saja,” paparnya.

Sementara WR P2M UGM, Prof. Dr. Suratman menyambut baik rencana pengembangan prodi D4 Kearsipan di Sekolah Vokasi UGM. Pasalnya, hingga saat ini Indoensia belum memiliki banyak ahli di bidangg kearsipan.

“Arsip ini menjadi nyawa suatu peradaban bangsa, sayangnya prodi kearsipan hampir tidak berdaya. Bahkan sampai sekarang belum ada profesor kearsipan di Indoensia,” tegasnya.

Baca Juga :  Jelang Hari Raya Keagamaan, Disdagprin Prov Bali Gelar Sidak Pasar Swalayan 

Oleh sebab itu UGM mendukung gagasan pengembangan D4 Kearsipan UGM. Hal ini sebagai wujud kepeloporan UGM baik di level nasional maupun internasional dengan membangun arsitektur keilmuan yang dapat mempercepat daya saing bangsa. (ika/humas-ugm/bpn)


Pantau terus baliportalnews.com di :