Baliportalnews.com
Baliportalnews.com

BALIPORTALNEWS.COM – Meraih keberhasilan di dunia kerja tentu menjadi impian semua orang. Namun untuk menggapai keberhasilan bukanlah hal yang mudah. Tidak cukup dengan penguasaan dalam aspek hard skill, namun soft skil memiliki pengaruhi yang cukup besar dalam menentukan keberhasilan di dunia kerja.

“Ijazah atau sertifikat saja tidak akan berbunyi apa-apa kalau tidak didukung dengan kemampuan soft skill yang baik,”tandas Staf Ahli Bidang manajemen Kementrian Luar Negeri Wajid Fauzi, saat memberikan pembekalan kepada calon wisudawan program pascasarjana UGM di Grha Sabha Pramana Selasa (18/4/2017).

Wajid mengatakan setidaknya terdapat 7 soft skill yang perlu dikuasai dalam menghadapi persaingan dunia kerja. Salah satu poin yang diharapkan dunia kerja adalah memiliki kemampuan berkomunikasi yang baik dalam menyampaikan pendapat maupun menyerap perintah yang dikomunikasikan atasan. Selain itu memiliki kemampuan dalam memecahkan masalah, bisa bekerjasama dalam tim, mempunyai kemauan untuk terus belajar dan mengambil infromasi terbaik bagi perusahaan, serta  memiliki kemampuan memimpin.

“Memiliki etika kerja yang baik pula tentunya. Sementara bagi yang belum berminat masuk ke perusahaan perlu menguasai kemampuan wirausaha yang baik,”imbuh alumnus Departemen Manajemen dan Kebijakan Publik ini .

Baca Juga :  DLHK dan Disdikpora Badung Berkolaborasi Kurangi Sampah Plastik

Apabila poin-poin tersebut bisa dikuasai, dikatakan Wajid akan semakin memperlebar pintu kesuksesan dalam berkarir. Pasalnya, kemampuan seseorang untuk berhubungan dengan orang lain dan diri sendiri yang baik memiliki pengaruh besar dalam mendukung kesuskesan selain penguasan ilmu pengatahuan.

“Kalau tujuh poin ini dimiliki bisa mendukung ijasah dan kesuskesan dalam berkarir,” ucapnya.

Sementara itu Aulia Wijiasih, aktivitis bidang pendidikan dan lingkungan di hadapan sekitar 1.400 calon wisudawan mengungkapkan pengalamannya bergerak melakukan edukasi tentang lingkungan. Dia giat menyerukan pentingnya pendidikan lingkungan karena minimnya perhatian terhadap lingkungan. Sementara Indonesia dihadapkan pada berbagai persoalan lingkungan seperti penggundulan hutan dan kebakaran hutan.

“Salah satu alasan berkiprah di bidang ini karena literasi lingkungan masyarakat rendah,”ungkap alumnus Departemen Ilmu Komunikasi.

Baca Juga :  Sekda Adi Arnawa Pastikan Pilkada Aman dan Patuhi Prokes

Tergabung dalam tim di Kementrian lingkungan Hidup dan Kementrian Pendidikan Nasional, pada tahun 2005 silam peraih penghargaan Compass Educator of The Year 2013 dalam AtKisson Award for Sustainable Development Education ini ikut menggagas pengembangan program Adiwiyata. Program ini mendorong kesadaran warga sekolah untuk melestarikan lingkungan hidup di sekolah dan sekitarnya.

“Lulusan UGM bisa menjadi apa saja dan diharapkan dapat ikut mengambil peran dalam upaya pendidikan lingkungan untuk mendukung pembangunan berkelanjutan,” tuturnya. (ika/humas-ugm/bpn)


Pantau terus baliportalnews.com di :